Senin, 18 November 2013

CERPEN

wussssssssshh... "kencangnya" gumamku saat berjalan di jalanan kompleks hijau ini . sekali lagi angin kencang ini menyambarku sedikit kasar, aku tangkis dengan buku yang aku tenteng.. brum brum.. suara motor siapa . saat aku tengok , oh ternyata abang yanto, anak tetangga sebelah yang lumayan dekat dengan keluargaku, lebih tepatnya akrab dengan abang aku farid.

"bang yanto"
"uy caki , ayo bareng, dari pada kamu sakit"
"ihhh kok di panggil caki" jawabku sambil cemberut, saking sebelnya aku pukul dia pakek buku ku.
"auh... sakit kali cak, ayo dah cepet"
"hehe, iya bos"

kami sudah seperti kakak adik . mas yanto , sebenarnya bukan yanto namanya. tapi ryan. karna terlalu gahul untuk punya nama ryan dengan tampilan udik *eh* gak terlalu udik sih, tapi ya gitulah, dia cowok yang sederhana memang. tapi kalau tau pacar pacarnya bang yantooo... hmm.. cantik cantik, rata rata awewek berkerudung. tapi sebulan kemaren bang yanto habis putus dan curhat sama aku . itu karna bang yanto ngegundulin rambutnya. cuma karna gundulin rambutnyaaa lohhh ! edan banget tuh mbak mbak. padahal bang yanto gundul gini tambah ganteng. hehe *apaan* . knp gundul ? hehe, ya habis taruhan sama abang aku sih sama satu lagi, namanya bang leo, mereka bertiga taruhan, kalo bang farid sampe jadian sama kak deta, yang gak percaya harus gundul, dan bang yanto yang kalah. akhirnya dia digundul. dan setelah mutusin, mantannya bang yanto ya gitu, dateng lagi dan minta maaf, tapi bang yanto udah sakit karna caciannya si mbak mbak. jadi... sampe sekarang bang yanto still single. hehe. eh kok jadi cerita bang yanto sih. hmm.. eh bukan berarti aku cerita tentang bang yanto aku jadian sama bang yanto. tidak ya. nanti nih ceritanya..

"makasih deh bang"
"sip... makanya besok kalo tau cuaca buruk gini, kamu langsung telepon abang abang kamu nih"
"ooyy to , gue ada perlu sama lo" sahut bang farid sambil nguyek2 kepala aku (nguyek2 tuh ngelus2 tapi terlalu kenceng gitu wes). duh ni orang muncul aja.
"oke oke bro ada apaan"
"yaudah aku masuk , makasih deh bang yantooo"

lalu aku masuk , mereka berdua berbincang aku gak tau cerita apa..
waktu aku masuk , aku langsung datengin mama.. mama cantik banget kalo lagi masak. mama kerja, jadi jarang masak, tapi aku suka banget kalo mama lagi masak, ya seperti hari ini , mama kelihatan cantik banget.

"eh tak udah pulang sayang, cepet ganti baju sana bantuin mama masak"
"ehhe iya ma tatak ganti dulu"

cepet cepet aku ganti.. begitu keluar kamar mau menuju dapur, aku lihat bang farid sama bang anggi ada disitu. hehe, iya abang aku ada 2 . aku 4 bersaudara. yg pertama ada kakak cewek aku mbak sherly, dia udah nikah, sekarang paling tua dirumah ya bang farid, dia kuliah udah semester 5, kalo bang anggi masih semester 1, kalo aku , masih SMA kelas 1 hehe. mama sama papa belum pensiun , jadi mereka masih sibuk aja sama kerjaannya , dan suasana ini , hmm, bisa diitung lah kalo ngrasain suasana gini . biasanya kami sibuk sendiri sendiri. dan saat bisa sama sama gini, ini harga mahal, jadi kami gak akan nyia-nyia-in gitu aja. hehe.

"hayooooooo rumpiin tatak ya !!!!" seru aku dateng dateng.. sambil penasaran apa yang mereka bicarain.
"apaan sih lo caki !" sewot bang farid
"ihhh , maaa, bang farid tuh sukanya panggil aku caki. padahal aku kan gak kayak caki sama skali !!!" bela aku nih ke mama . hehe. jawab aku gitu bang anggi nanggepin ketawa, dan bang farid nanggepinnya sambil ngguyeng2 kepala aku lagi. dan selalu gitu kalo lihat aku cemberuutt.
"haha, udah.. kalian ini berantem terus." sahut mama biar kita semua tenang. hmmm senyumnyaa.. meskipun udah tua, mama tetep mama, selalu cantik.
"eh tak, tau gak ? kita punya tetangga baru di komplek depan sebelah rumah si yanto" kata bang farid
"iya tak, cakep orangnya" sambung bang anggi
"sapa emg ? cowok cewek ? umur ?"
"ciihhh nafsu banget kalo nanya" ejek bang anggi sambil ketawa dan tetep aja celemotan sambil makan masakan mama
"ih ya aku kan tanya. hu abang mesti gitu ih . nyebelin !"
"wkwk , nih nomernya tak , mau ?" kata bang farid sambil ngelihatin hapenya. disitu ada nomer hp dan namanya.. resa. ? resa? cowok ? bayangan aku sih cowok ehhe.
"cowok nih ? namanya resa ?" jawab aku sambil bingung
"hahahaa ngarep banget. jones lu ye ? ampun hari gini jones" ejek bang anggi lagi.. ih sumpah sok banget. mentang mentang bang anggi kan anak band dan ceweknya gak pernah gak punya. jelekpun dipacarin -_- emang dasar tu orang playboy cap boyband .
"dihhh bang stop ah . jomblo2 gini yang penting skolah gue oke." bela aku ke bang anggi. dia cuma respon sambil nyengir dan tetep ngelahap makanannya itu. mama cuma lihat sambil tersenyum.
"bukan, dia cewek. abangnya dia namanya jogik, itu temen kampus abang. jadi abang mau kamu temenan sama si resa. dia gak sekolah di sekolah kamu sih, tapi kalo kalian dirumah, kan lumayan bisa jadi temen kamu cak" jawab bang farid .
"ohh , oke bang. mana nomernya , tar aku smsin deh sksd :) "
"haha. emang ahli lo caki caki :D " sahut bang anggi. aku cuma senyum sombong sambil ngesave nomernya resa. hehe, emang sih, kalo dalam masalah sksd aku jagonya. yang ngedeketin bang farid sama mbak deta kan aku. ahhaa. lumayan dapet komisi :)

______keesokan harinya___

alarm aku bunyi... kring kring.. (nada)
hp aku lihat. hm, seperti biasa, kosong. ya ada benernya juga ini si abang aku , bang anggi. apa aku termasuk jones ya .. bangun bangun aku duduk diatas kasur, noleh ke cermin aku. hmmm, padahal aku ya gak jelek jelek amat, tapi masa iya aku gak punya pacar. kasian.. hm.. apaan sih, aku langsung sholat dan mandi.
setelah siap siap aku jalan ke ruang makan, disana udah ada papa, mama, bang anggi, bang farid kan masuk siang, jadi dia masih molor sehabis solat subuh tadi. hmm.. aku slalu suka suasana makan malam dan sarapan, suasana paling indah yang bisa aku rasain disetiap harinya selama aku jadi bagian keluarga ini. emang waktu itu mahal. mahal banget... kalian pasti ngerti :)

"pagii" sapaku kepada mereka
"hmm sini sayang papa punya sesuatu buat kamu"
"apaan pa" aku datengin papa, dan aku duduk dipangkuan papa layaknya bocah umur 4tahun. ya gini ini, karna aku sama papa emang deket. jadi udah biasa.
"ini coba buka" papa ngasih aku sabuah kota yg gak begitu besar. hanya sepanjang handphone, dan gak jauh beda sama kotak wadah jam baru beli di toko. aku kira awalnya jam.. ternyata..
"motor baru ? kapan belinya ? buat adek ?"
"iya dong. mama kasihan sama kamu, mama papa gak bisa jemput kamu, abang kamu juga gak selalu ada buat jemput kamu , jadi papa sama mama setuju kamu dibelikan motor" jawab mama. hm, ini motor matic biasa, padahal yang aku pingin sih motor satFu hehe, ini sih gara2 abang abang aku aku jadi agak tomboy.
"ehmm. (sambil ngintip keluar ke teras rumah, ada motor baru emg) makasih deh pa, ma, tapi aku kan belum punya sim ?"
"haha, gk ush takut , nanti bikin deh ." kata bang anggi nenangin
"emg abang bisa temenin aku?"
"apa yg gak bisa sih buat kamuu "
"ciye gombal" ya gitu. kadang kami bisa jadi seperti ini . wajarlah..

____

saat aku pulang sekolah, aku bertemu dengan seorang cewek di samping rumah bang yanto...
"halo mbak , baru ya?"
"iya , aku resa. km ?"
"oalah, jadi kamu resa? kemaren abang aku udh cerita kalo km adek temennya bang farid. aku tatak. adeknya bang farid"
"ohh jadi kamu tatak. iya abang aku juga cerita. katanya kamu cantik."
"ehh kata siapa ?"
"kata abang aku bang jogik hehe"
"ahh jadi malu"
"haha, gak enak curcol disini, masuk aja yuk aku kenalin sama mama."
"boleh boleh."
... aku gak langsung pulang, lagian rumah pasti masih kosong, dan berlanjutlah pembicaraan kami dirumah resa. dan sejak hari ini kami menjadi semakin dekat..


____

"taaaakkk !!!" seru kimal . kimal ini sahabat aku disekolah. rumahnya berlawanan arah sama aku, jadi kita gak pernah bareng. kecuali kalau masuk siang, kimal sering jemput aku, soalnya rumah aku lebih dekat sama skolah. kimal ini cewek, periang, dan.. cantik. pacar ? dia gak punya wwkwk. dia gak mau punya pacar kalo aku belum punya pacar. haha. aneh sih, tapi ya gitu itu kimal. dia sayang banget sama aku.

"apaan mal"
"coba lihat !"
"danteee mal ! lo dapet dimana?" dante? itu faforit gue.. dia kakak kelas aku. biasalah. cowok anak band, anak basket, anak futsal. selalu jadi pujaan cewek. nah kebetulan, dante ini adalah semuanya. apalagi waktu masih panmos. haha, dia menang kategori abang terganteng :D . jelas deh.. burem kali kalo gak kepilih wkwk. dan kimal ngerti banget kalo aku ngefans banget sama bang dante. tapi.. boro-boro dante kenal sama aku. tau aja enggak wkwk. lanjut
"hehe, rahasiaaa"
"ah pelit lo, tapi siniinn.. aku mauu.."
"nih ambil"
"eh.. gue tau nih. jangan jangan lo manfaatin fans lo yaa"
"yayadong. semua buat loo" *dia peluk aku sambil nyosor..
"diihhh lesbong ! gue takut lama2 sama lo mal."
"hahahaa, kampret. ya gak lah. gini gini gue masih suka sama cowok dan cowok itu cuma bang tian.
"hmm... lo tuh cantik mal, lo pasti dapet bang tian."
"tapi bang tian gak bakal putus sama kak gaby ... dan mereka bakal lulus duluan sedang itu gue ... pdkt aja gk bakal.. haha"
"nah lu tuh ya, lu itu cantik, banyak yg naksir, harusnya jgn pacar org yg lo taksir."
"ahh tak udah ah jgn bahas gue, gue males"
"hehe ok lahh , eh makasih ya mil buat dentanya. cakep banget"
"wkwk oke oke"

_____

sepulang sekolah dijalan kompleks samping sekolah..
"aaduhhh mas. ati ati dong !" teriak aku sambil kesel. ini motor belum genep satu bulan masak iya udah lecet. aku masih cemberut dan orang itu belum buka helm nya.
"maaf ya mbak, maaf" . jawab orang itu sambil ngelepas helmnya dan orang itu...
..."ganteng bangett...." respon aku dalem hati.
"mbak ? mbak gapapa kan ?"
"ah , gpp mas" sumpaah kaget. ini kayak di tabrak malaikat mikail hehe.
"ini bukunya jadi jatuh semua nih mbak."
"oh iya.. aduh" aku jadi salting. ngambil buku dan yang jatuh gak cuma buku aku tapi buku kita berdua.
"maaf ya mbak"
"ah gpp, makasih deh mas"
.. dibales senyum dan dia pamit.. oh tuhaann... gantengnyaa... iya ganteng... motor kita sama sama matic.. tapi.. masih lebih baru aku wkwk. tapi yang jelas.. dia ganteng banget di mata aku. :)


____

beberapa hari setelah itu aku slalu senyum senyum sendiri... sampe pada malam ini... setelah kejadian waktu itu buku aku langsung aku tumpuk di atas meja. dan malem ini ada tugas dan tugas itu ada di buku buku diantara buku-buku yang jatuh saat itu. waktu aku geledah aku cari cari, ada sebuah buku yang bukan buku ku. oh yaaa . ini buku cowok itu . aku lihat. disitu ada namanya. Putra, Muhammad Brahma Saputra. itu nama lengkapnya disini, dan dia kelas 2 SMA anak IPA. dan ada coret coret tulisannya puput putra puput putra dan seperti itu banyak skali. daan... ada satu coretan yang bikin aku cemberut kratak.. puput love gisel. ahhh ternyata udah punya pacar . huuu... sejak itu aku mikirin dia , entah mikir apa.. aku lihatin buku itu terus terusan.. aku buka buka dan bukaa terus buku catatan kimia ini . ya sambil act layaknya orang yg patah hati. hmmm dipikir-pikir gini ya rasanya kecewa karna cinta. haha. lucu banget rasanya. padahal gak ada apa apa tapi ngebuat rasanya pingin nangis sendiri.

_____

"taaaaaaaak kok cemberut aja . udh garap mat belom ?"
"udah kok"
"ih kok diem aja. nyonto dong"
"nih"
"ih lesu amat. kenapa?"
"gpp" ngelirik si kamil ngerjain mat dengan terburu-buru, aku buka buka buku si putra tadi. ehhh, ada nomer hp ! serentak aku kaget, lalu aku coba di hp aku..
"nomer siapa tuh ? buku siapa itu ? kimia ? kita kan belom bab itu alallalalalalaa"
"apaan sih bawel"
"idih sewot amat. siapa sih ? serius amat ?"
"ini . cowok yang aku ceritain beberapa hari lalu yang nabrak aku"
"oalah.. yang kamu bilang ganteng. hmm.. nomer siapa ya. kyknya dia itu lagi surat2an sih . coba aja lihat"
"eh aktif loh"
"eh jangan diterusin. hemat pulsa ! sms aku aja gak pernah lo bales ."
"hehe" dan gak lamaa setelah itu...

'ini siapa?'

"ehhh mil !! ada sms?!!!
"eh iya , itu nomer tadi kan ?"
"iya . aduh harus gue jawab gk ?"
"jawab aja"

'maaf , ini aku tatak, ini nomer putra kah ?'
'iya ini putra, tatak siapa ?'
'putra inget waktu deket smaX kita kan tabrakan, buku kimia kamu ada di aku ini'
'serius ? bias ketemuan gak ? butuh banget nih'
'boleh, kapan?'
'nanti sore bisa ?'

"mil, gimana nih , aku jawab gimana?"
"ya bilang aja bisa"
"uhh. takut mil "
"minta temenin abang kamu dong."
"ehm, gk lah, aku ajakin resa aja"
"boleh tuh"
"bentar aku sms dia dulu."

dan akhirnya sore itu aku , putra, resa dan teman teman putra bertemu...

__

"haloo , tatak kan ?"
"iya , putra ya ?"
"hehe inget aja , sama siapa ? oh ya kenalin ini temen aku haris sama dewa." jawab si putra sambil ngenalin kedua temennya. ya tetep aja putra paling ganteng. kebetulan mereka pakek jaket semua jadi aku gak kelihatan badge sekolah mereka.
"halo , tatak :) . gak kok gak sendirian, sama temen aku."
"mana temennya?" sahut si haris.
"masih ke kamar mandi hehe"
"eh kelamaan ya nunggunya ?"
"ah gak juga kok" padahaalll hampir sejam ada disitu TT sempet frustasi mau balik.. dan...

"ehh kok elu elu disini sih ?" eeh resa akrab banget
"kok ?" tanya aku kebingungan
"hehe , gini tak , mereka kakak kelas aku . kita sama sama anak basket. jadi ya sama mereka aku kenal.
"ohhh. gitu... hehe. aku gak tau kalo kalian satu sekolah."
"ohh jadi resa temen kamu tak ? hmm tau gitu nitipin dia aja bukunya haha." respon si putra
"wahh elu put nyusuh banget (nyusuh = nyusahin)" jawab resa
"wahh lo bolos latihan lo ! gue bilangin bu mamik lohhh !" takut takut si dewa. hehe, bang dewa emg lebih humoris dari kelihatannya. dan sejak itu kita jadi semakin akrab..

_____

setelah pertemuan itu, hubungan kami semakin dekat. aku dan putra. hm..dan masalah gisel, aku sudah tanya . ternyata dia itu mantannya. hehe. sedikit lega tau si putra jomblo. oh iya aku malam ini ada jadwal rumpi di kamar resa. hmm. siap siap dan lets goo..

___ kamar resa __

"malem tante.."
"eh tatak, masuk aja tak, resa di kamarnya"
"misi ya tante."
"eh cantik"
"eh bang jogik :D"
"heee ini anak genit amat"
"ah mama, gpp emang tatak cantik kok"
hahaa guyon mereka itu selalu bikin aku ngerasa nyaman dan ngerasa keluarga ini juga keluarga aku. padahal kami baru kenal beberapa bulan haha.

---

"eh sini deh tak coba lihat" resa ngelihatin foto foto basketnya beberapa hari lalu. disitu juga ada fotonya yang lagi berduaan sama putra. resa gak pernah cerita tentang cowok yang dia suka. aku jadi takut..
"eh itu putra kan?"
"iya, puput keren kan"
"puput? panggilannya puput?"
"iya , biasa di panggil puput. lihat aja nama punggunya puput kan"
"oh iya , namnaya puput" kenapa jadi bahas si putra ... hmm
"tak , sekarang aku mau jujur nih.. dah lama kita deket, aku pingin cerita."
"cerita aja lagi res, aku kan juga sering cerita" iya kita sering cerita banyak hal. tapi tatak gak pernah cerita tentang cowok yang dia suka..
--- resa cerita dari A-Z ... aku kira dia mau cerita tentang putra, ternyata bukan. dia cerita semua pemain basket di tim inti sekolahnya . dari dia kesel sama ini , suka ini , dan ada sih yang bahas putra, katanya putra pernah nyelamatin dia dari hujatan makian kakak senior tim basketnya gara-garanya satu pertandingan dimana resa bikin tim sekolahnya gak masuk final dbl.
"gitu... hehe.." kata resa. aku cuma bisa bilang iya iya iya. sambil aku ngelihatin foto fotonya yang dia kasih lihat tadi.
"ehhh..." ada satu foto yang ngebuat aku berhenti.
"hehe, soswit kan?" apa ? so swit ? kenapa nadanya sama malu malu ??
"loh kamu sama.."
"iya, kita baru aja deket . puput yang sering sms aku tak. sebenernya ini yang mau aku bahas. karna kamu udah ketemu puput, jadi aku mau bahas puput ke kamu. biar lebih gampang" yaaa ampunn resaaa... gak tau nih rasanya kratak banget.. sebenernya aku juga smsn sama putraaaa. tapi aku gak pernah bilang sama resa. aahhh salah aku juga gak terbuka sama resa. TT tau gini aku harus gimana..
"wah.. serius? lihat dong" sambil act nyembunyiin persaan cemburu aku.. aku lihat smsnnya mereka.
"ini hehe" dia ngasih hapenya ke aku. sreppp. aku ambil hapenya. aahhhh... smsnyaa... gak jauh beda sih sama aku. tapi emang putra sms duluan . kebanyakan smsnya dari putra dulu. tapi .. rata-rata penting. dan setelah hal penting selesai, resa selalu ngajakin putra buat bercanda. hmm... seru banget. aku jeles. ahhh kenapa..
"serius banget tak ? hehe.. "
"ahh. hehee.. habisnya seru sih."
"hmm... kalo kamu smsn sama sapa tak ? gimana ? kamu gak pernah cerita sih. cerita kamu kan mesti tentang dante dante. -_-" skali2 cerita dong... "
"ahh.. gak ada. aku juga gak bawa hp hehe.(untungnya emang bener bener gak bawa hp)"
"hmm, kok kaya ada yang disembunyiin sih?"
"ah gak kok beneran hehe"
"wkwkwk gk ush ketakutan gitu kali tak, oh ya , gimana ? aku sama puput , lampu hijau kan?"
"ehmm... boleh. puput kan baik orangnya. kayaknya dia juga nyaman sama kamu deh res."
"hehehee... udah aku duga kamu pasti dukung aku. sippp"

----

akhirnya setelah perbincangan dan aku pulang... aku pulang dan aku lesu... aaahhh... setelah pamitan.. aku jalan.. iya jalan kaki,,, malem malem.. sepi sih.. tapi depan rumah bang yanto ada bang yanto , bang jogik, bang farid dan 5 tmn bang farid lainnya.

"oy caki !" sapa bang farid kejauhan sambil ngerokok. ihh gak suka banget lihat dia ngerokok. jadi aku pura pura gak negur.
"halo cantik.." sapa bang jogik lembutnya kayak biasa.
"ihh cantik dari mana?" sahut bang farid , dan lainnya tertawa -__-
"duh rame ae !"
"idih tuan putri marahh" ejek bang yanto
"apaan sih.."
gak lama terus dateng suara cowok..
"mas, resa ada?" itu suara putra...
"oh ada kok put, gue panggilin ?"
"oh gak ush mas, loh tak ? kok disini?"
"ciyeee udah kenal cowok dia" ejek bang farid lagi.
"apaan sih bang ! iya aku disini . habis dari rumah resa."
"hahaha, lembut bangett.. ehm ehm.." ejek lagi bang yanto.
"hehe, apaan sih mas." bela si putra. eh dia juga malu. aku jadi deg degan...
"haha . mau ?" tawar si abang gk tau namanya , temennya bang farid, temennya ganti-ganti. dia sambil nyodorin rokok + korek ke putra.
"ehm, gak mas, makasih." wahhh putra gak ngerokok. (saat itu)
"ah tumbenan lo !?" heran bang jogik
"kok akrab banget seh ? udah kenal ?" tanya aku heran ke mereka
"ya udahlah caki ! dunia tuh sempit banget ya wkwk pangeran kodok lo aja temen gue wkwk." ejek bang farid lagi. eeehhh sumpah ya.. ternyata putra itu adek dari temen nongkrongnya bang farid dkk. ah cowok mah gitu. -__- eh btw nih orang kok tau sih aku suka sama putra huuu.
"ih abang ! gak tau ah males gue sama lo !
"wkwk ngambek aja nih cantik nya ilang loh." hasut bang jogik biar aku tenang.
"huuu , aku pulang deh"
"ati ati lohhh ada preman wkwk, cewek cantik biasanya digodain loh.." ejek lagi bang yanto.
"aku anterin ya?" tawar si putra. yaa malu laah aku . tapi mau wkwk.
"ah gak ush , deket kok !" jawab aku masih sewot gara2 abang2 aku. dan saat itu aku masih gak percaya gara-gara pernyataan mereka tadi.
"udah ayok !" gak pakek kompromi putra langsung gandengin tangan aku dan... akhirnya kita jalan berdua. ke rumah aku...

---

"haha, pangeran kodok ya."
"ehhh gk ush di pikirin lah. bang farid emg gitu."
"aku pingin ngomong sesuatu sama kamu tak"
"iya? ngmg aja." kita berhenti sejenak , kebetulan ini ada kursi , disebrang rumah ada kayak semacam taman kecil. dan kita berhenti disitu .
"ehmm.. aku sebnernya tau kamu suka aku . abang kamu sering cerita"
"apa ?" sebel bangetttttttt ! tapi ya mau gimana lagi ...
"maaf ya , aku gak maksud bikin kamu suka sama aku" ehhh maksudnya apaa .. aku takut banget.
"put, kamu gak harus kok bales perasaan aku?"
"kenapa ? km udah gak suka aku ?"
"bukan gak suka , to do point aja deh. resa suka sama kamu" aduuhhh bodoh ! apa yang aku lakuinn.
"iya aku juga tau" haaa ? gitu doang ?
"terus ?"
"iya makanya itu aku bingung. dan makanya itu aku tadi minta maaf udah bikin kamu suka sama aku. aku gak ada maksud."
"iya aku tau. aku kan yang suka sama kamu."
"iya , aku yang deketin kamu"
"iya , mending kita temenan aja"
"tak, itu yang kamu mau ?"
"aku gak mau resa sakit hati gara-gara aku. dia bahagia banget karna kamu deket sama dia."
"jadi dia cerita sama kamu?"
"iya tadi dia cerita banyak."
"dia tau kita deket ?"
"enggak, aku gak pernah cerita. aku lupa . aku gak pernah kepikiran buat cerita."
"yaa jadi kamu maunya gimana?"
"kita temenan aja deh ya"
"serius?"
"iya,..." dan aku gak nanyain apa maunya dia..
"oke , aku nuruti mau kamu"

--- sejak itu , aku dan putra jadi renggang.... ya.. cuma segini doang. dan putra sama resa tambah deket. tiap malem resa curhat sama aku kedekatan mereka... tpi... ada sesuatu... (ceritanya ini beberapa minggu kemudian... hampir 2 bulan) kedekatan mereka,, gak berbuah jadi pacaran. aku gak tau kenapa. tapi dari cerita resa.. dia slalu cerita kalau mereka tambah dekat dan tiap aku tanya kenapa gak jadian, jawabnya.. "kita masih pingin jalanin kyk gini aja." hmm. aku ngrasa gak enak. aku sama putra jarang-jarang ketemuan, smsn. bisa diitung. resa tau tiap aku mau keluar sama putra. putra ada aja alasannya. untunya dia kenal bang farid, jadi bang farid juga bisa jadi alasan. sampe pada suatu hari..---

__hari itu pertandingan persahabatan antar sekolah di skolah resa. hari sebelumnya , resa sama putra sama sama minta aku buat dateng ke acara itu, tapi aku takut. tapi karna aku dijemput sama bang dewa, akhirnya aku dateng__sampek sampek...

"kamu kenapa res? kok nangis ?"
"udah ! aku capek !"
"capek kenapa? kamu harusnya cerita .." aku semakin bingung
"cerita ? slama ini aku jaga perasaan kamu taak ! harusnya kamu ngerti !"
"aku apa ?"
"kamu gak pernah ngerti aku ! aku capek tak ! mending kita gak ketemuan dulu !"
"res , jelasin dong !"
"resa... tunguu !!" itu putra ... ah drama banget !
"eh , knp sih ?"
"susah tak , aku juga gak ngerti !"
"jangan bilang dia cemburu sama kita ?"
"iya kayaknya, aku juga bingung !"
"aahh knp jadi gini"

dan sejak hari itu... selama beberapa hari aku gak ketemu sama resa.. putra juga sering resa.. tapi dia gak pernah mau buat ketemu. aku bingung. bang jogik, bang farid, bang yanto juga gak bisa .. aku bingung . mereka juga sempet marah ke putra. tapi .. ya gitulah. untungnya mereka temenan. kalo gak.. bang yanto pernah cerita kalo bang jogik marah banget waktu resa pulang sambil nangis. katanya kalo putra bukan temennya, putra bakal di pukulin dan temen2nya bang jogik siap mbantu , termasuk bang farid dan bang yanto. huuu kasar sih . drama banget. tapi ya gitu itu. ..

dan sampe aku dapet kabar, kalo resa kena tipus..
kita semua jenguk dia. dia sempet pingsan berulang kali. waktu itu dia lagi gak sadar, ibunya nitipin resa ke aku.. saat dia sadar..

"aduh pusing... bundaa.."
"pusing ya... kamu mau minum?"
"kok kamu disini . aku kan marah sama kamu"
"res, maafin aku lah.. maafin aku . aku gak ada apa apa sama putra. semua gak kayak yg kamu takutin"
"iya aku tau. meskipun gitu , aku gak bakal jadian lagi sama putra. kamu gak tau kan putra suka sama siapa?"
"kamu dong. hehe"
"tak , kamu itu egois banget ya. bener yang bang farid bilang. nyebelin tau gak"
"aku salah apa sih ?"
"duh , kamu itu , kamu itu gak pernah ngasih kesempatan kan ke putra buat dia njelasin perasaannya. tapi kamu tetep aja nyuruh dia sama aku . putra udah cerita semua nya ke aku . tapi waktu itu aku pikir aku bisa bikin dia lebih nyaman sama aku . aku kira berhasil , ternyata enggak. dia masih tetep suka sayang sama kamu."
"haha , kamu bercanda kan?"
"bercanda ? kamu itu nyebelin ah"
"hm. kalo gini aja kamu bilang aku nyebelin res -_-" "
"iya emg kamu nyebelin ! kamu harusnya sadar , kenapa aku gak jadian sama putra. putra juga pernah sampek nangis gara2 dia takut nyakitin aku. dia juga takut nyakitin kamu . dia gak mau persahabatan kita rusak juga. kamu harusnya ngerti." Ya ampunn... aku bener bener gak kepikiran. pikiran aku cuma kenapa mereka dekat. kenapa aku jadi ikutan . kenapa kenapa kenapa? itu aja -_-
"maafin aku res, kamu bilang kayak gini aku juga gak bakal jadian sama putra"
"apa ? gila kamu . gak ngehargain usaha aku banget sih"
"terus aku tega gitu ngebiarin kamu ngelihat aku jadian sama putra ..."
"takk ( sambil dipegang tanganku sama resa) , kamu gak usah mikir aku kayak gimana. kita masih SMA, aku juga laku kali buat yang lain . jadi kamu gak ush sekhawatir itu sama aku..."
"terus aku harus gimana?" gak tahan aku nangis aja di depan resa.
"kamu harus jawab puput.. kamu juga harus turuti hati kamu... aku tau kamu masih sayang sama dia."
dan...
"resa.." itu suara putra...
"eh put , dari kapan kamu disitu?" tanya resa ke putra
"dari tadi. aku udah denger semuanya" aku terdiam udah. gak bisa ngomong apa apadeh..
"nah kan .. sekarang tinggal kalian." lepas resa ngebiarin aku sama putra. setelah itu aku sama putra keluar dari kamar resa. aku tau resa nangis dikamarnya . ini yang paling aku gak bisa. tapi resa bener juga.. cerita drama ini harus ada yang berkorban. dan itu dia..

setelah itu , aku terima putra jadi pacar aku seperti yg resa mau .. beberapa bulan kemudian, resa jadian . jadian sama mas dantee.. sumpaah !! wkwk , cemburu sih , tapi ya salut banget. mas dante loh ! pujaan aku , eh jadian sama resa. tapi mereka cocok banget.

yaaa... happy ending deh :D wkwk.
namanya juga cerita , maaf kalo ada salah salah dan menyinggung . terimakasih sudah menyimak :D
wassalamualaikum warramatullahi wabarrakatu :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar