Senin, 19 Oktober 2015

Teman Sejati itu siapa ?

Dari awal aku sekolah, niatnya sekolah itu kan belajar.. belajar gak cuma tentang pelajaran guys. belajar itu tentang pelajaran sih iya,, tapi maksudnya gak cuma akademik aja. bahkan pelajaran akademik itu sebenernya gak cuma kayak matematika IPA fisika dll semacam itu.. enggak broo... pelajaran itu banyak banget.. dan dalam pelajaran pelajaran itu juga terterapkan sistem untuk menjalani kehidupan. bahkan kalau kamu meneliti dengan jelas, rumus-rumus fisika itu punya maksud dan kamu sudah mempraktekannya setiap hari. bahkan melalui rumus matematika sebenarnya kamu juga melakukannya dalam kehidupan sehari-hari... sayangnya aja kita sering gak peduli sama rumus rumus itu...
bahkan kalaauuu kita sensitif,,, banyak hal yang emang menunjukkan gerak gerik manusia dan kita bisa merumuskannya. tapi sayang aku bukan pelajar yang meneliti sejauh itu. hehehe.
aku lebih tertarik mempelajari semua ini dengan menghubungkan ke kehidupan nyata ...
wohh.. maksudnya gini guys..
kadang aku lebih suka belajar tentang sikap dan perilaku manusia...
aku penasaran kenapa orang A memperlakukan si B seperti itu dan begitu juga sebaliknya.. apakah si A akan memperlakukan si C sama seperti ia memperlakukan si B ? padahal mereka berteman baik bertiga...
jawabannya pasti gak sama..
lah perilaku berbeda itu yang menuntun aku berfikir... apa aku punya seseorang yang bener-bener mauuu ,,, relaaa... gituu kayak di film-film.. contohnya ada 2 orang sahabat.. dan mereka bener-bener kayak sodara ... aku sih gak pernah ndapetin itu..
slama ini ya.. bahkan sodaraku sendiri hehehe, masih kayak aku ini baru kenal mereka.. apa aku yang pubernya telat apa gimana ya. yang jelas aku baru bisa ngenal orang dan tau sifat mereka itu ya... baru baru ini.. setelah aku sensitif akan semua orang.. aku gatau kenapa.. padahal kalau bisa dibilang temenku ini banyak. dan banyak juga yang sayang sama aku, tapi kalau dicari, kemana semua ? gak ada semua hahahaha.
aku pernah tau, ada temenku yang rela naik angkot kesana kemari cuma demi datengin temennya ehh sahabatnya. kalo aku sih gak mau kalo naik angkot.. kalo motor masih gamasalah. tapi pointnya.. aku sih cuma pingin punya seseorang yang seperti itu..
dan.. masalahnya disini.. gimana caranya sih..
kalo sahabat rumah jauh mah gak ada kata "aduh rumahe adoh" gak ada guys... kirain sih beberapa saat lalu aku udah nemuin orang yg gak perduli sama hal hal beginian.. ternyata ya cuma manis diawal aja... begitu aku dapet yang gak perduli begituan.. eh malah aku yang gak respect dan akhirnya mereka pergi..
gimana ya.. rasanya sampe saat ini yang namanya temen itu rasanya datang pergi gitu aja.. yang bener bener ada sih aku belum nemu.. gimana juag cara nemuinnya.. harus tulus kayak gimana yang dimaksud.. yang jelas sebenernya tujuan aku nulis ini..
sudah banyak orang yang ngakunya "sahabat aku" gitu bilangnya.. tapi kalau dicari ... tiba tiba aja kayak intelejen... hilang tanpa jejak.
mungkin aku yang kurang bersyukur.. mungkin hatiku yang kurang terbuka.. mungkin aku yang kurang peka sama orang sekitar... tapi gimana ya..
meskipun orang sekitar udah peka sama kita, sadarkah sebenarnya mereka yang kita cari kenapa kita cari ??? karna mereka adalah orang-orang yang pernah janji janji manis "bakal slalu ada" like a hell ? hahahaha... ya Allah... ampuni aku ..
tapi aku agak kecewa sama cara bertemanku...
yang aku ingin hanyalah mereka yang benar-benar ingin aku berada disisinya karna adanya aku.. dan bahagia karna aku.. bukan karna hal hal lain.